Advertisements

Pengorbanan sang Ayah untuk anaknya yang ngambek gak sekolah karena gadget android

Pengorbanan sang Ayah untuk anaknya yang ngambek gak sekolah karena gadget android. Sebuah kisah inspiratif dibagikan oleh warganet di facebook bernama Agustina Doise yang berjudul 😥😥<KISAH SEDIH SEORANG AYAH>😥😥. Kisah ini sebenarnya diposting pada 31 Juli 2017 silam dengan tanggapan warganet hingga 150k. Sekilas sang bapak rela menabung uang Rp.2.000 untuk mewujudkan mimpi anaknya yang ngambek tidak mau sekolah. Monggo disimak brosis…

😥😥<KISAH SEDIH SEORANG AYAH>😥😥

Rasanya nyesek banget ,pengen nangis liatnya,
Bapak ini rela jalan jauh jauh hanya untuk beli HP Android buat anaknya 😭
Apalagi pas ngeluarin uang pecahan Rp.2000 an di dalam kantong plastik ,ehh malah makin kaget ..
Kesel banget sewaktu dengar cerita bapak ini ,katanya anaknya gak mau sekolah kalau gak di beliin HP ..ya Tuhan tega banget ini anaknya ..

Padahal masih SMP tapi kok ya kayak gitu 😭😭
Yang ada difikiran itu anak sebenernya apa ,sekolah kok banyak tingkah ,gak kasian sama orang tua 😭
Ga mikir apa orang tuanya susah ,kerjaannya apa ,beruntung masih disekolahin,eh malah minta yang enggak enggak😭😭.

Gak kebayang deh ngumpulin uangnya berapa lama ..
Jaman sekarang emang aneh aneh,sudah terlalu modern,jangan terlalu ikutin zaman ..
Dulu waktu jaman saya sekolah paling gamau sekolah kalau ga punya buku yg bergambar gambar barbie atau princess,

Lah sekarang gamau sekolah karena ga punya Android 😭
Saya aja pengen beli sesuatu harus usaha sendiri dan nabung dulu sampe berbulan bulan baru bisa kebeli itu barang, jangan sampe nyusahin orang tua ..

Yg sayang bapak sempatkan 1 detik share dan komen aamiin semoga bapak ini tabah, sabar dan murah rezeki aamiin..

#SebarKan… Hargailah pergorbanan seorang BAPAK.

Postingan diatas pun menuai banyak tanggapan doa dan dukungan dari warganet. “SubhannaALLAH sunggu mulia pengorbanan bpk neh untuk membahagiakan anakx,smoga bpk sllu brada di t4 yg mulia DUNIA–AKHIRAT..Aamiin…” terang Yeni. Hal ini juga diamini oleh Atna_hadi, “Amiin ya allah,smga ank bpk ini dibri hidayah spy bisa bersyukur, menghrgai dan menghrmati krj keras ortunya ” ujarnya.

Warganet lain pun menilai bahwa si anak termasuk kurang ajar dan tidak bersyukur. “Memang kurang ajar anak nya itu kasihan bapak itu bayangin aja kalau anaknya itu disuruh banting tulang.Aku bilang amin.Supaya bapak itu diberi ketabahan dan rezeki agar bapak itu sehat.Amin ” kata Rodo Cuex Manurung

Stuju emang anak sekarng tu penginnya instan tanpa ada perjuangn dan tanpa mikir bner apa salh. . . Anak jamn sekarang tuh bikin geleng geleng kpala. .waktu jamn q skolah smp blum ada hp tuh rasanya malh lebih damai dri pada sekarang semua ada malh bikin pusing. . Q punya hp tu klas satu smk tipe nokia 5200 tu pun nabung tiga bulan. .” ujar Satrio Tentara Langit

“Anaku lki2 hp android 4g sdh kubeli,skrng minta motor metik,sm mgancam tak mau sekola…tpi saat ini dia cm cemberut trs sama saya bpknya….akhirnya mtor yg kupki tuk kerja kuserahkn kpd ankku hny satu pesan …hti hti mengendarai mtr tsb…doa bpk menyertaimu bla kau semangat sekolah dgn motor itu.…” curhat dari Vian Tio Vantan.

Setiap zaman punya cerita anak dengan segala tantangannya. Dan anak jaman sekarang memang perlu diajarkan rasa keprihatinan, kerja keras, hemat serta rekoso.

Maturnuwun

baca juga :

Advertisements

About khsblog

Manusia yang sedang belajar menjadi Ayah bagi 2 buah hatinya. Tinggal di altar suci Sunan Giri dengan makanan khas Nasi Krawu dan camilan Pudak. Tunggangan setia yakni Milestone dan MT-03...ini alternatif personal blog dari www.setia1heri.com I @ setia1heri I kangherisetiawan@gmail.com

Posted on 17 September 2017, in inspiring and tagged , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink. 3 Comments.

  1. Kalo mnrut sya sih, enggak tepat kalau si bpk ngikutin maunya si anak tuk beli tu HP Android.
    Kalau beli buku pelajaran, seragam sekolah dll brhubungan dngan sekolah itu bru tepat.
    Kalau gadget enggak tepat sekali. Apalagi kondisi keuangan si bpk sprti itu. Sedih
    Aku punya mitra bisnis, msih kuliah smester 6 di fak hukum di UNG, dia seorang anak dri kluarga yg berada. Ortunya punya usaha yg bnyk. Bhkan sia anak itu dipercaya ngelola unit usahanya yaitu minimart.
    Karena urusan bisnis, sya sering komunilasi dengan dia via WA, hanya saja dia sngan jarang sekali online. Pesan WA ku pus sesekali diblasnya.
    Aku tanya ke dia, kenapa? Dia bilang tuk hemat kouta, hal2 yg berbau online pun ndak terlalu dihiraukannya. Nah, beda kan dari anak2 kbnyakan? Dia trlalu boros dengan hal2 yg cuma bikin boros.
    Jdi ide nulis bhan brikut ini..he..he..

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: