Advertisements

Kontroversi patung raksasa Kongco di Tuban

Kontroversi patung raksasa Kongco di Tuban. Patung Dewa Kong Co Kwan Sing Tee Koen ini sempat diresmikan oleh Ketua MPR RI, Zulkifli Hasan pada 17 Juli 2017. KHS sempat kaget dengan kontroversi ini, maklum sebagai orang asli Tuban merasa bahwa selama ini adem ayem saja. Sebuah tulisan menarik mencoba mengurai kontroversi ini dan KHS sepakat dengan isi tulisannya.

Inilah Penjelasan Konflik Patung Dewa Perang yang Heboh Diperbincangkan

Sebagai orang Tuban dan asli putra daerah yang lahir di pelosok desa bagian timur Kabupaten Tuban, yang berbatasan langsung dengan Kabupaten Lamongan.

Awalnya saya biasa-biasa saja menanggapi polemik terkait kabar heboh patung Dewa Perang Cina Kwan Sing Tee Koen alias Kwan Kong di Klenteng Kwan Sing Bio Tuban.

Lha mau bagaimana tidak biasa-biasa saja ?
Lha wong orang Tuban memang merasa tidak ada masalah apa-apa dengan polemik tersebut.

Orang Tuban damai-damai saja. Adem, ayem-tentrem.
Warna kopi di depan klenteng di sepanjang Jalan RE. Martadinata itu juga masih hitam.
Belum berubah warna. Dan, jika tanpa gula rasanya juga masih pait. Tidak ada manis-manisnya sama sekali, seperti wajah Patkai dan Wucing.

Namun, setelah banyak warganet yang ikut cawe-cawe polemik patung yang akrab disapa Kongco tersebut.

Maka saya pun harus turun barbel tangan. Memberikan kabar yang sebenarnya kepada semua jamaah net.

Pertama, dan yang sangat perlu saya kabarkan kepada kaum media sosial adalah rasa syukur.

Kenapa ?

Sebab, hingga saat ini di Bumi Wali-sebutan Kota Tuban masih dalam kondisi aman. Tidak seramai seperti yang ada di jejaring sosial.

Sehingga, akan terligat wagu jika ada yang menyeret polemik patung dengan tinggi 30 meter ini ke-arah persoalan politik.

Lebih-lebih pada Suku Agama dan Ras (SARA). Lebih-lebih menjadi trademark kota Tuban. Apalagi sampai mengalahkan pamornya Mbah Bonang.

Jadi, tenang saja. Tuban tetap melekat dengan nama Mbah Sunan Bonang.

Tidak mungkin para peziarah Sunan Bonang pindah haluan ke Klenteng gara-gara trademark yang tidak jelas tersebut.

Kedua, patung Kongco dinilai melecehkan masyarakat Tuban. Sebuah agitasi yang tidak memiliki dasar.

Tapi saya menanggapinya dengan enteng. Mungkin mereka yang mengatakan seperti ini hatinya sedang galau.

Bisa saja habis diputus pacarnya. Atau belum gajian. Atau bisa juga merupakan pelampiasan kekecewaan atas cintanya yang selama ini selalu kandas.

Perlu saya sampaikan dan perlu saya tekankan kepada semua pembaca.

Hampir setiap sudut warong kopi yang ada di Tuban ini saya hafal.

Bahkan, warung mana saja yang bisa di-bon, dibayar setelah gajian, saya juga haffal (pakai dua fa’ agar lebih ada meyakinkan).

Tidak ada satupun penghuni warung yang mayoritas agamannya juga Islam itu merasa dilecehkan.

Sebaliknya, mereka malah geli jika ada isu tidak bertanggung jawab yang seakan mengatasnamakan Islam tersebut.

Sebab, mereka tahu betul, bawah patung yang menghabiskan dana sekitar Rp 2,5 miliar ini hanya sekadar hiasan klenteng.

Tidak lebih hanya simbol. Dan, kita yang hidup di Tuban juga tidak mempersoalkan itu.

Kita tetap hidup berdampingan, saling menghargai sesuai dengan keyakinan kita masing-masing.

Kita tetap Pancasila dan NKRI harga mati. Hidup gotong royong.

Sekali lagi saya tekankan: kita, utamanya saya sendiri, warga Tuban tidak merasa ada persoalan.

Ketiga, mestinya jika kita berfikir positif.

Keberadaan patung yang mencatatkan namanya di-Muri sebagai patung tertinggi se-Asia Tenggara ini bisa menarik wisatawan mancanegara.

Lha wong tingginya saja se-Asia Tenggara.
Sehingga, sudah barang tentu membikin penasaran umat Konghucu se-Asia Tenggera.

Bahkan, umat non Konghucu sekalipun. Sudah barang tentu, kalau sudah penasran, mereka pasti datang ke Tuban untuk melihat dewa perang yang diresmikan Ketua MPR Dr Zulkifli Hasan tersebut.

kalau sudah seperti ini. Wisatawan masuk Tuban. Siapa yang diuntungkan ?

Moshok Sun Go Kong ?
Yo jelas Sugeng (pedagang PKL).

Terakhir, menjawab rencana adanya riset dari sejumlah kelompok tertentu terkait konflik yang ramai di media sosial ini.

Termasuk salah satu teman dari Malang yang Whatsapp (WA) saya.

Saran saya, rencana riset ini jangan diteruskan. Sebaiknya diurungkan saja.
Sebab, hal tersebut bisa menimbulkan isu SARA.

Perlu diketahui, Khongco adalah Nabi umat Konghuchu yang diyakini sebagai pembawa wahyu bagi umatnya.

Selain itu, juga guru pertama di dunia.

Peristiwa yang mengawali kelahiran Tiong Ni, nama kecil Nabi Kongco adalah kemunculan Ki Lin atau Naga yang menemui Gan Tin Cai, ibu kandung Tiong Ni yang sembahyang di Bukit Ni, wilayah Santung, Tiongkok Utara.

Naga inilah yang kemudian memberi Batu Kitab Kumala.

Setelah sembahyang, Gan Tin Cai hamil dan kemudian melahirkan Nabi yang menjadi umat Konghuchu sekaligus guru sepanjang masa.

Jadi, sebelum riset ini diteruskan. Sebaiknya berfikir dua kali. Agar Tuban tetap aman dan tentram.

Hidup saling berdampingan. Tidak ada gejolak apa-apa. Karena rasa kopi masih nikmat.

Jangan ganggu orang lagi menikmati kopi di sepanjang pantura Jalan RE. Martadinata.

Saya sampaikan ya…!
Ini hanya masalah perizinan saja.

Hingga saat ini patung Kongco memang belum mengantongi izin.

Sehingga, banyak yang mempersoalkan. Ditambah masih ada konflik kepengurusan di internal Kelenteng yang hingga saat ini belum selesai.

Kok tahu ?
Yo tahu, wong saya pernah mengawal jalannya persidangan di Pengadilan Negeri (PN) Tuban !

Nah yo…!
Sekarang sudah bisa dianalisa toh. Kenapa kok rame ?

Jadi, sebabnya bukan karena masalah pelecehan terhadap warga muslim di Bumi Wali.

Nabi-mu bukan Nabi-ku, sebaliknya Nabi-ku bukan Nabi-mu.

Silahkan share !

Sumber :

Singky Soewadji

Sekedar informasi menurut Ketua Umum Kelenteng Kwan Sing Bio Tuban , Gunawan Putra Wirawan, Patung Kong Co Kwan Sing Tee Koen bukan simbol patung Dewa Perang China, tapi Dewa Keadilan. Sebab patung Kong Co Kwan Sing Tee Koen memiliki dua makna: setia dan bijaksana.

Patung ini menelan biaya hingga 2,5 M yang masih dalam proses perijinan ke pemkab Tuban. Patung memiliki tinggi 30 meter dengan dominasi warna hijau, kuning emas, dan coklat ini juga dihias ornamen Ular Naga di bawahnya

 

Baca juga :

Advertisements

About khsblog

Manusia yang sedang belajar menjadi Ayah bagi 2 buah hatinya. Tinggal di altar suci Sunan Giri dengan makanan khas Nasi Krawu dan camilan Pudak. Tunggangan setia yakni Milestone dan MT-03...ini alternatif personal blog dari www.setia1heri.com I @ setia1heri I kangherisetiawan@gmail.com

Posted on 6 August 2017, in justinpoh and tagged , , , , , , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: