Advertisements

Daftar statistik kejahatan terhadap anak tahun 2011 – 2016

Anak menjadi sasaran predator seksual. Terungkapnya kasus prostitusi 103 anak yang dijual ke gay dan pedofil di Bogor pekan lalu membuat semua pihak terhenyak. Sebelumnya juga banyak kasus kekerasan maupun kejahatan seksual yang menimpa anak baik laki-laki maupun perempuan. Contohnya kasus perkosaan dan pembunuhan terhadap anak SMP bernama Yuyun beberapa waktu lalu. Sebelumnya juga ada kasus anak JIS yang membuat semua mata terbelalak. Tahun 2015 silam sebenarnya pemerintah telah meluncurkan program Gerakan Nasional Anti Kejahatan Seksual terhadap Anak (GN-AKSA). Berikut data Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mengenai Daftar statistik kejahatan terhadap anak tahun 2011 – 2016.

korban predator seksual anak tahun 2011 - 2016

Data yang dirilis oleh Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) ini menyebutkan yakni 1.306 anak menjadi korban trafiking dan eksploitasi. Sedangkan 1.709 anak tersangkut dengan masalah pornografi dan cyber crime. Kasus trafiking dan eksploitasi terdiri dari korban perdagangan, korban prostitusi online, korban eksploitasi seks komersial dan korban pekerja anak. Sedangkan kasus pornografi dan cyber crime terdiri dari korban kejahatan seksual online, pelaku kejahatan seksual online, korban pornografi dari media sosial dan pelaku kepemilikan media pornografi. Data detailnya silahkan dilihat gambar diatas saja yah mantemans.

 Secara keseluruhan anak Indonesia dalam kondisi darurat kejahatan seksual anak.  Keberadaan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perppu) Nomor 1 Tahun 2016 yang belum juga disahkan DPR. Padahal, dengan aturan tersebut, pelaku kejahatan seksual kepada anak bisa dihukum lebih berat, kebiri, sampai hukuman mati. Semoga dengan keberadaan perpu tersebut dapat sedikit banyak mengurangi kejahatan seksual terhadap anak.sikat kejahatan seksual terhadap anak tahun 2015

Banyak faktor memang yang membuat anak jatuh dalam aksi kejahatan seksual. Mulai dari latar belakang ekonomi, salah pergaulan hingga lepasnya kontrol orang tua. Keberadaan gadget atau smartphone juga turut berperan dalam menyumbang kasus kejahatan seksual terhadap anak. Para pelaku pun kadang juga termasuk orang-orang disekitar yang dikenalnya sehingga anak mesti diajari bagaimana membangun pertahanan diri sederhana. Seperti lari, berteriak hingga berkelahi sekalipun untuk mempertahankan kehormatannya.

Well, mari selamatkan anak-anak Indonesia dari predator seksual yang bertebaran disekitarnya.

Maturnuwun

baca juga :

—***\Contact KHS/***—
Main blog : http://www.setia1heri.com
Secondary blog : http://www.khsblog.net
Other blog : http://www.setia1heri.org
Email : setia1heri@gmail.com ;kangherisetiawan@gmail.com
Facebook:http://www.facebook.com/setia1heri
Twitter : @setia1heri
Instagram : setia1heri
Line@ : @setia1heri.com
Whatsapp : 085608174959
PIN BBM : 5E3C45A0

Advertisements

About khsblog

Manusia yang sedang belajar menjadi Ayah bagi 2 buah hatinya. Tinggal di altar suci Sunan Giri dengan makanan khas Nasi Krawu dan camilan Pudak. Tunggangan setia yakni Milestone dan MT-03...ini alternatif personal blog dari www.setia1heri.com I @ setia1heri I kangherisetiawan@gmail.com

Posted on 4 September 2016, in anakkita and tagged , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink. 3 Comments.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: