Advertisements

Kumpulan kosa kata khas Suroboyo rek…

Kumpulan kosa kata khas Suroboyo rek…Siapapun tentu tidak asing dengan nama Surabaya beserta gaya bahasanya yang khas. Berapa orang bilang itu kasar tetapi itulah tanda blak-blakan alias apa adanya. Berikut kumpulan kosa kata khas Suroboyo yang bisa memperkaya kazanah pengalaman mantemans…Cekidot…

Surabaya juga dikenal dengan Bonek-nya yang melegenda. Fans berat Persebaya ini sangat fanatis, militan dan kadang sedikit slengekan kala di jalan. Biasanya kata-kata khas Surabaya akan keluar dari para bonek ini meskipun bisa dipastikan tidak setiap bonek mesti berasal dan berdomisili di Kota Surabaya.

Berikut beberapa kosa kata khas Suroboyoan mantemans:

  • “Pongor, Gibeng, Santap, Jotos, Tempeleng, Waso (istilah untuk Pukul atau Hantam);
  • “kathuken” berarti “kedinginan” (bahasa Jawa standar: kademen);
  • “gurung” berarti “belum” (bahasa Jawa standar: durung);
  • “gudhuk” berarti “bukan” (bahasa Jawa standar: dudu);
  • “deleh” berarti “taruh/letak” (delehen=letakkan) (bahasa Jawa standar: dekek);
  • “kek” berarti “beri” (dikek’i=diberi, kek’ono=berilah) (bahasa Jawa standar: wenehi);
  • “ae” berarti “saja” (bahasa Jawa standar: wae);
  • “gak/ogak” berarti “tidak” (bahasa Jawa standar: ora);
  • “arek” berarti “anak” (bahasa Jawa standar: bocah);
  • “cak” berarti “mas” atau “kakak laki-laki” (bahasa Jawa standar: mas);
  • “kate/kape” berarti “akan” (bahasa Jawa standar: arep);
  • “laopo/lapo” berarti “sedang apa” atau “ngapain” (bahasa Jawa standar: ngopo);
  • “opo’o” berarti “mengapa” (bahasa Jawa standar: kenopo);
  • “soale” berarti “karena” (bahasa Jawa standar: kerono);
  • “atik” (diucapkan “atek”) berarti “pakai” atau “boleh” (khusus dalam kalimat”gak atik!” yang artinya “tidak boleh”);
  • “longor/peleh” berarti “tolol” (bahasa Jawa standar: goblok/ndhableg);
  • “cek” (“e” diucapkan seperti kata “sore”) berarti “agar/supaya” (bahasa Jawa standar: ben/supados);
  • “gocik” berarti “takut/pengecut” (bahasa Jawa standar: jireh);
  • “mbadog” berarti “makan” (sangat kasar) (bahasa Jawa standar: mangan);
  • “manteb soro/mantab jaya” berarti “enak luar biasa” (bahasa Jawa standar: enak pol/enak banget/enak tenan);
  • “rusuh” berarti “kotor” (bahasa Jawa standar: reged);
  • “gae” berarti “pakai/untuk/buat” (bahasa Jawa standar: pakai/untuk=kanggo, buat=gawe);
  • “andhok” berarti “makan di tempat selain rumah” (misal warung);
  • “cangkruk” berarti “nongkrong”;
  • “babah” berarti “biar/masa bodoh”;
  • “matek” berarti “mati” (bahasa Jawa standar: mati);
  • “sampek/sampik” berarti “sampai/hingga” (bahasa Jawa standar: nganti);
  • “barekan” berarti “lagipula”;
  • “masiyo” berarti “walaupun”;
  • “nang/nak” berarti “ke” atau terkadang juga “di” (bahasa Jawa standar: menyang);
  • “mari” berarti “selesai”;(bahasa Jawa standar: rampung); acapkali dituturkan sebagai kesatuan dalam pertanyaan “wis mari tah?” yang berarti “sudah selesai kah?” Pengertian ini sangat berbeda dengan “mari” dalam Bahasa Jawa Standar. Selain petutur Dialek Suroboyoan, “mari” berarti “sembuh”
  • “mene” berarti “besok” (bahasa Jawa standar: sesuk);
  • “maeng/mau” berarti “tadi”.
  • “koen” (diucapkan “kon”) berarti “kamu” (bahasa Jawa standar: kowe). Kadangkala sebagai pengganti “koen”, kata “awakmu” juga digunakan. Misalnya “awakmu wis mangan ta?” (Kamu sudah makan kah?”) Dalam bahasa Jawa standar, awakmu berarti “badanmu” (awak = badan)
  • “ladhing” berarti “pisau” (bahasa Jawa standar: peso);
  • “lugur/ceblok” berarti “jatuh” (bahasa Jawa standar: tiba);
  • “dhukur” berarti “tinggi” (bahasa Jawa standar: dhuwur);
  • “thithik” berarti “sedikit” (bahasa Jawa standar: sithik);
  • “temen” berarti “sangat” (bahasa Jawa standar: banget);
  • “pancet” berarti “tetap sama” ((bahasa Jawa standar: tetep);
  • “sembarang” berarti “terserah” (bahasa jawa standar: sekarep);
  • “iwak” berarti “lauk” (bahasa Jawa standar: lawuh, “iwak” yang dimaksud disini adalah lauk-pauk pendamping nasi ketika makan, “mangan karo iwak tempe”, artinya Makan dengan lauk tempe, dan bukanlah ikan (iwak) yang berbentuk seperti tempe);
  • “engkuk” (u diucapkan o) berarti “nanti” (bahasa Jawa standar: mengko);
  • “ndhek” berarti “di” (bahasa Jawa standar: “ing” atau “ning”; dalam bahasa Jawa standar, kata “ndhek” digunakan untuk makna “pada waktu tadi”, seperti dalam kata “ndhek esuk” (=tadi pagi),”ndhek wingi” (=kemarin));
  • “nontok” lebih banyak dipakai daripada “nonton”;
  • “yok opo” (diucapkan /y@?@p@/) berarti “bagaimana” (bahasa Jawa standar: “piye” atau *”kepiye”; sebenarnya kata “yok opo” berasal dari kata “kaya apa” yang dalam bahasa Jawa standar berarti “seperti apa”)
  • “peno”/sampeyan (diucapkan pe n@; samp[e]yan dengan huruf e seperti pengucapan kata meja) artinya kamu
  • “jancuk” ialah kata makian yang sering dipakai seperti “fuck” dalam bahasa Inggris; merupakan singkatan dari bentuk pasif “diancuk”; variasi yang lebih kasar ialah “mbokmu goblok, makmu kiper, dengkulmu sempal, matamu suwek”; oleh anak muda sering dipakai sebagai bumbu percakapan marah
  • “waras” ialah sembuh dari sakit (dalam Bahasa Jawa Tengah sembuh dari penyakit jiwa)
  • “embong” ialah jalan besar / jalan raya (bahasa Jawa standar : “ratan/dalan gedhe”)
  • “nyelang” arinya pinjam sesuatu
  • “parek/carek” artinya dekat
  • “ndingkik” artinya mengintip
  • “semlohe” artinya sexy (khusus untuk perempuan)

“jancuk” dari kata ‘dancuk’ dan turunan dari ‘diancuk’ dan turunan dari ‘diencuk’ yg artinya ‘disetubuhi’ (‘dientot’ bahasa betawinya). Orang Jawa (golongan Mataraman) pada umumnya menganggap dialek Suroboyoan adalah yang terkasar, namun sebenarnya itu menujukkan sikap tegas, lugas, dan terus terang.

Sikap basa basi yang diagung-agungkan Wong Jawa, tidak berlaku dalam kehidupan Arek Suroboyo. Misalnya dalam berbicara, Wong Jawa menekankan tidak boleh memandang mata lawan bicara yang lebih tua atau yang dituakan atau pemimpin, karena dianggap tidak sopan.

Tapi dalam budaya Arek Suroboyo, hal tersebut menandakan bahwa orang tersebut sejatinya pengecut, karena tidak berani memandang mata lawan bicara. Tapi kata jancuk juga dapat diartikan sebagai tanda persahabatan. Arek-arek Suroboyo apabila telah lama tidak bertemu dengan sahabatnya jika bertemu kembali pasti ada kata jancuk yang terucap, contoh: “Jancuk! Yok opo khabare, rek. Suwi gak ketemu! Sik urip ta?

Jancuk juga merupakan tanda seberapa dekatnya Arek Suroboyo dengan temannya yang ditandai apabila ketika kata jancuk diucapkan obrolan akan semakin hangat. Contoh: “Yo gak ngunu, cuk, critane, matamu, mosok mangan lontong balap gak mbayar“.

Selain itu, sering pula ada kebiasaan di kalangan penutur dialek Surabaya, dalam mengekspresikan kata ‘sangat’, mereka menggunakan penekanan pada kata dasarnya tanpa menambahkan kata sangat (banget atau temen) dengan menambahkan vokal “u”, misalnya “sangat panas” sering diucapkan “puanas”, “sangat pedas” diucapkan “puedhes”, “sangat enak” diucapkan “suedhep”. Apabila ingin diberikan penekanan yang lebih lagi, vokal “u” dapat ditambah.

  • Hawane puanas (udaranya panas sekali)
  • Sambele iku puuuedhes (sambal itu sangat sangat pedas sekali)

Selain itu. salah satu ciri lain dari bahasa Jawa dialek Surabaya, dalam memberikan perintah menggunakan kata kerja, kata yang bersangkutan direkatkan dengan akhiran –no. Dalam bahasa Jawa standar, biasanya direkatkan akhiran –ke

  • “Uripno (Jawa standar: urip-ke) lampune!” (Hidupkan lampunya!)
  • “Tukokno (Jawa standar: tukok-ke) kopi sakbungkus!” (Belikan kopi sebungkus!)

sumber : https://id.wikipedia.org/wiki/Bahasa_Arekan

Demikianlah mantemans Kumpulan kosa kata khas Suroboyo. Semoga bisa dipahami dan dimengerti agar ngeh ketika berinteraksi dengan arek-arek soerabia…hehehe

Maturnuwun

baca juga :

==- —***\Contact KHS Go Blog/***—
Main blog : http://www.setia1heri.com
Secondary blog : http://www.khsblog.net
Email : setia1heri@gmail.com ;kangherisetiawan@gmail.com
Facebook:http://www.facebook.com/setia1heri
Twitter : https://twitter.com/setia1heri
Instagram : https://instagram.com/setia1heri
Youtube : https://www.youtube.com/user/setia1heri
Line@ : @setia1heri.com
PIN BBM : 5E3C45A0
*”ngono yo ngono ning ojo ngono…”*

Advertisements

About khsblog

Manusia yang sedang belajar menjadi Ayah bagi 2 buah hatinya. Tinggal di altar suci Sunan Giri dengan makanan khas Nasi Krawu dan camilan Pudak. Tunggangan setia yakni Milestone dan MT-03...ini alternatif personal blog dari www.setia1heri.com I @ setia1heri I kangherisetiawan@gmail.com

Posted on 27 June 2017, in caricara and tagged , , , , , , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: