HIKMAH CORONAVIRUS

HIKMAH CORONAVIRUS. Tak satupun dari dunia maya yang tak membicarakan wabah yang satu ini. Grup whatsApp, facebook, instagram, dll. Lagi viral. Hingga luar biasa membawa pengaruh ke lini kehidupan manusia. Sekolah mulai merumahkan anak didiknya. Sesuai dengan kebijakan para pimpinan daerah masing-masing. Namun ada pula sekolah yang hingga saat ini belum meliburkan anak didiknya. Harga barang pokok, salah satunya gula juga hari ini mulai merangkak naik. Juga tak dijumpai di beberapa toko/swalayan. Orangtua pun mulai sibuk menjadi “guru” dadakan di rumah masing-masing. Padahal anak-anak sangat menikmati kebersamaan yang jarang dilakukan setiap hari. Nah kawan ini ada tulisan keren dari penulis kondang Sinta Yudisia tentang hikmah coronavirus.

HIKMAH CORONAVIRUS
Oleh : Sinta Yudisia

Lockdown. Death toll. Banned. Precaution. Pandemicu
Melihat berita-berita luar negeri & dalam negeri ngeri rasanya. Kondisi di hampir semua negeri sama. Saya tak akan menambahi kepanikan dan stress. Justru ingin melihat hikmah di balik terjadinya pandemic yang tak pernah diperkirakan akan terjadi di awal 2020 yang penuh harapan ini. Memang, bila diperhitungkan secara ekonomis banyak sekali kerugian yang diderita. Sektor pariwisata, perhubungan baik darat-laut-udara, perdagangan, pendidikan, dsb. But, there’s always blessing in disguise, right? Selalu ada hikmah di balik musibah.

1⃣🏡Waktu lebih banyak di rumah. Masih teringat jelas kasus NF, remaja yang membunuh anak perempuan 5 tahun. Kekeringan psikologis dalam keluarga dapat menyebabkan penyakit yang tak kalah dengan Covid-19. Anak-anak yang libur sekolah, mahasiswa yang dihimbau pulang ke kampung halaman, larangan untuk banyak berada di luar ruangan; menyebabkan mau tak mau orang berada di dalam rumah. Ini saatnya untuk konsolidasi keluarga. Ngobrol, curhat, bercanda. Hal ini bisa menyirami kembali kekeringan psikologis. Saling bertatapan, mendengarkan cerita, akan dapat menyebabkan cinta dan kasih sayang bersemi kembali.

2⃣🥦🍋Kesadaran kesehatan. Sebelum ini, begitu banyak orang meremehkan hal-hal baik terkait kesehatan. Orang rela begadang nonton dan nongkrong. Rela capek-capek jalan-jalan. Lebih suka makan junk food daripada makan sayur buah. Sekarang; orang memburu sayur dan buah. Lebih memperhatikan waktu istirahat. Ini adalah kecenderungan hidup yang lebih baik

3⃣🤧Kesadaran diri. Apakah kita menyadari bahwa tubuh sudah lelah, agak demam, sedikit nyeri di sana sini? Tuntutan hidup di kota metropolis dan kebutuhan finansial, kadang membuat kita mengabaikan alarm kecil tubuh. Nanti kalau betul-betul ambruk, baru sadar. Banyak teman saya dan teman suami yang tahu-tahu….meninggal karena jantung, stroke, bahkan kanker! Begitu tidak berharganya tubuh kita sehingga terus diforsir untuk memenuhi kebutuhan eknomi. Sekarang, kita akan mencoba amanah terhadap titipan Tuhan ini. Tenggorokan kering, kepala pening, nyeri sendi; pertanda sudah waktunya istirahat. Dan, seiiring tubuh diistirahatkan, pikiran insyaallah istirahat. Kontemplasi dan perenungan bisa berjalan. Berapa banyak orang yang kondisinya sakit, punya waktu untuk berpikir bisa menemukan rumusan bijak dan menyarankan pada orang lain ,”Kalau sudah sakit seperti ini, uang nggak ada harganya. Yang saya pikirkan istri dan anak-anak.”

4⃣🥕🍋Kembali ke alam. Anda nggak suka jamu? Biasanya lelaki dan bapak-bapak jarang suka. Dengan kasus coronavirus, orang mulai memperhatikan kekayaan alam negeri sendiri : empon-empon. Sebagai orang Yogya (Jawa Tengah), minum jamu kunir asem, beras kencur, temulawak sudah biasa. Sebagai warga Surabaya (Jawa Timur) , sering banget menemukan anak minum sinom. Minuman ini biasa dijual di mana-mana : di kantin, rumah makan, pasar, pinggir jalan, kemasan dll. Segala tingkatan usia minum. Tapi ternyata nggak semua orang suka rasanya. Sekarang, nyaris setiap warga Indonesia mencoba mencicipi berbagai minuman yang berasal dari empon-empon. Dicampur madu juga oke. Bukankah minuman ini lebih baik daripada konsumsi minuman kemasan yang banyak mengandung zat aditif dan gula?

5⃣✈Berhemat sumber daya. Kita tidak tahu sampai kapan pandemic Covid-19 akan berjalan. Selama ini, kita merasa alam akan terus melayani tanpa habis. Membuang air, makanan, minuman, bahan bakar; sudah biasa kita lakukan. Sekarang, kita akan belajar untuk hidup hemat dengan apa yang ada. Makan apa yang ada, tidak perlu ikut heboh menumpuk sembako yang akan menimbulkan keriuhan. Makan masak sendiri dengan bahan-bahan yang mampu di dapat dari sekitar.

6⃣⏱Kesadaran kematian. Kesadaran tentang kematian tidaklah selalu buruk. Ketika orang menyangka waktunya lebih banyak, ia akan berfoya-foya dengan harta dan waktu. Saat menyadari hidupnya dekat kematian, ia akan lebih banyak disibukkan oleh sesuatu yang berguna. “Ketakutan pada kematian disebabkan ketakutan pada hidup. Mereka yang hidup penuh manfaat siap mati kapan saja, “ demikian kata Mark Twain.
Sekarang , kita benar-benar berhitung terkait waktu rahasia yang kita miliki. Oke, konon kabarnya Covid-19 fatal untuk orangtua, anak-anak, orang yang sudah punya riwayat penyakit. Who knows? Siapapun kita, mulai mencoba hidup baik dan tidak main-main dengan kematian. Kematian bukan untuk menimbulkan kepanikan, tapi kewaspadaan.

7⃣🤝Kerendah hatian. Sebelum ini, mungkin kita merasa menguasai segala sesuatu. Toh, zaman sudah canggih. Teknologi, komunikasi, kesehatan, transportasi, dsb membuat kita lupa bahwa sepanjang sejarah manusia; manusia sebetulnya bukan makhluk superior sama sekali. Kita bisa dikalahkan oleh belalang, tikus, air, api, dan salah satunya oleh virus. Kerendah hatian membuat kita lebih memilih sikap dan perilaku mulia; utamanya terhadap sesama manusia. Sikap rendah hati membuat kita sekarang mau mendengar nasehat orang lain, mau bekerja sama dengan pihak lain, mau menahan diri, mau melihat dunia dari perspektif berbeda.

🎲🎲Tuhan tidak sedang bermain dadu. God does not play dice. Albert Einstein merumuskan demikian. Tuhan bukan Dzat iseng yang menggulirkan sesuatu tanpa perhitungan. Ia Maha Menghitung hingga sekecil-kecilnya. Pasti, sudah disiapkan scenario berharga bagi ummat manusia hingga hal ini terjadi. Kemiskinan membuat orang berjuang keras untuk menjadi sukses. Peperangan membuat orang menyadari betapa sakitnya menjadi korban dan berupaya mencari jalan bagi perdamaian. Derita sakit membuat kita mencoba untuk hidup melawan ketakutan : bagaimana bertahan dan melalui semua dengan upaya sebaik-baiknya.

Saya? Alhamdulillah. Anak-anak akhirnya harus berkumpul bersama dan kami punya waktu lebih banyak untuk mengobrol, merancang masa depan, saling menasehati.
Kalau anda?

#ayobangkit
#ayobersama

About khsblog

Manusia yang sedang belajar menjadi Ayah bagi 2 buah hatinya. Tinggal di altar suci Sunan Giri dengan makanan khas Nasi Krawu dan camilan Pudak. Tunggangan setia yakni Milestone dan MT-03...ini alternatif personal blog dari www.setia1heri.com I @ setia1heri I kangherisetiawan@gmail.com

Posted on 18 March 2020, in inspiring and tagged , , , , , . Bookmark the permalink. 3 Comments.

  1. Permohonan maaf sekiranya atas koreksi ini. Diri pribadi merenung peristiwa ini tatkalah edaran buruk bagi non pengguna pablik, oleh karenanya sya pribadi menolak kebijakan pemerinta mengenai edaran berita menyedihkan ini.

    Like

  2. Saya tidak mengkhatirkan akan virus corona ini akan tetapi kekhawatiran saya akan pembodohon media tanpa unsur yg jelas

    Like

  3. Sebelum pemerintah menetapkan kasus ini sebagai problem yg legal, terlebi dahulu harus terlibat penting pihak kesehatan untuk turun langsung dalam meneliti serta amati pada lapangan agar jelas terindikasi atau tidaknya

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: