Advertisements

Sebuncah Kerinduan Orang Tua untuk Anaknya di Perantauan, Nduk … Lhe…Mudik Yo…

Sebuncah Kerinduan Orang Tua untuk Anaknya di Perantauan, NdukLhe…Mulih Yo…Lebaran adalah waktu yang tepat untuk mudik alias pulang kampung halaman. Namun tidak sedikit anak rantau yang jarang bisa memanfaatkan momentum ini karena banyak hal. Karena kendala jarak, bekal dan tanggung jawab pekerjaan serta banyak hal. Tahukah kawans, ternyata orang tua terutama ibu memendam kerinduan untuk bertemu anak cucu…

Sebuah tulisan menarik di beranda Facebook Iyan Daryanto (28/5) yang menggambarkan jeritan kerinduan orang tua terutama ibu terhadap anaknya yang ada di perantauan jauh dari kampung halaman dan sudah 2 tahun lebaran tidak mudik. Tulisan ini dalam bahasa Jawa Ngoko dimana nanti KHS mencoba menerjemahkan dalam bahasa Indonesia agar mudah dipahami. Monggo disimak brosis…Oia sebelumnya Nduk itu kependekan Gendhuk alias panggilan akrab untuk anak perempuan di Jawa atau Girl dalam bahasa inggris dan Lhe itu kependekan dari Tole untuk anak laki-laki atau Boy dalam bahasa Inggris.

SURAT KANGGO ANAK-ANAKKU

Nduk… Lhe… Lebaran iki kowe mulih yo…. Aku karo bapakmu kangen…

Nduk… Lhe… Putuku saiki wis iso ngopo?… Wingi kowe ngirim fotone lewat hapene tonggo samping omah… Lemu yo… Pipine koyo bakpau..

Aku pengin nggendong anakmu lhe… Pengin tak jak mlaku nang dalan ndeso… Ben wong ngerti, anak putuku yo mulih… Ben wong ngerti nak anakku ora mung ngirim duit tok, neng gelem ngiliki wong tuone…

Lhe… Nduk… Kowe ko lebaran mantuko, tak dolke wedus nggo sangu kowe ko balik nang perantauanmu… Gedang sak lirang nang mburi omah kenek go gawe kolak ko nak bakdo…

Lhe… Nduk… Aku pengin masakke kupat kowe… Mbelih pitik go sayure… Bakdo 2 tahun iki, aku mung iso nyawang kupat sayur nang mejo lhe… Mung tonggo-tonggo cedak sing gelem nyicipi…

Nduk… Lhe… Aku pengin dolanan nang latar karo anakmu sing gede… Jagongan karo kowe nang ngemper omah… Jagongan karo mantuku… mung pengin ngomong karo mantuku, matur nuwun wis njogo anakku, ngopeni putuku…

Nduk… Lhe… Kangen tarwih karo kowe… Mbiyen, pas kowe cilik, tak gendong mangkat nang mesjid… Kowe seneng nak enthuk jaburan criping… Bagianku tak wenehke kowe karo adimu…

Nduk… lhe… Malem takbir, aku pengin nguripke oncor nang ngarep omah karo kowe… Nonton putu-putuku nguripke kembang api karo gegojekan…

Lhe… nduk… Bakdho mulih yo… Sak durunge Gusti kang murbeng dumadi mundut wong tuomu iki…

Lhe… Nduk… Mantuk yo….

Terjemah dalam Bahasa Indonesia

Surat untuk anak-anakku

Nduk…Lhe… Hari Raya (Lebaran) ini kamu pulang ya…Aku dan Bapakmu sangat rindu

Nduk…Lhe…Cucuku sekarang sudah bisa apa ?…Kemarin kamu mengirim fotonya lewat handphone tetangga sebelah rumah…gemuk ya (anakmu)…pipinya seperti bakpau

Aku ingin menggendong anakmu Lhe…Ingin saya ajak jalan-jalan di desa…Biar orang tahu…anak cucuku ya ikutan mudik…Biar orang tahu, anak-anakku tidak hanya mengirimi uang saja tetapi juga mau mengunjungi orang tuanya

Lhe…Nduk..Kamu nanti Lebaran pulanglah (!)…Tak jualkan kambing buat ongkos kamu balik ke perantauanmu…Pisang setandan dibelakang rumah bisa untuk buat kolak setelah lebaran

Lhe…Nduk… Aku ingin membuatkan (memasakkan) ketupat untukmu…Menyembelih ayam untuk sayurnya…Lebaran 2 tahun ini, aku hanya bisa menatap ketupat sayur di meja..Hanya tetangga dekat rumah yang mau mencicipi

Nduk…Lhe…Aku ingin bermain di halaman bersama cucuku yang sudah besar itu…Duduk bercengkrama di teras rumah…bercengkrama juga dengan menantuku…Hanya ingin berkata pada menantuku…Terima kasih sudah menjaga anakku dan memelihara cucuku

Nduk..Lhe…Aku rindu sholat tarawih denganmu…dahulu, ketika kamu kecil, kamu ku gendong berangkat ke masjid…kamu senang ketika mendapatkan kue jeburan criping…bagianku tak kasihkan kamu dan adikmu

Nduk…Lhe..Pada malam takbir, aku ingin menyalakan obor didepan rumah bersamamu…Melihat cucu-cucuku menyalakan kembang api sambil bercengkrama

Lhe..Nduk…Lebaran ini pulang yah…Sebelum Gusti Allah mengambil nyawa kedua orang tuamu ini

Lhe…Nduk…Mudik (pulang) ya…

Demikianlah mantemans postingan sekilas Sebuncah Kerinduan Orang Tua untuk Anaknya di Perantauan. Semoga yang tahun kemarin belum sempat mudik, KHS doakan semoga bisa berjumpa dengan orang tua di kampung halaman masing-masing. Rayakan kebahagian bersama orang tua…

Maturnuwun

baca juga:

Advertisements

About khsblog

Manusia yang sedang belajar menjadi Ayah bagi 2 buah hatinya. Tinggal di altar suci Sunan Giri dengan makanan khas Nasi Krawu dan camilan Pudak. Tunggangan setia yakni Milestone dan MT-03...ini alternatif personal blog dari www.setia1heri.com I @ setia1heri I kangherisetiawan@gmail.com

Posted on 31 May 2017, in inspiring and tagged , , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink. 6 Comments.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: